Thursday, August 18, 2011




Ahaa, sebelum ini Andai Itu Takdirnya menggegar hari semua pencinta Novel, lepas tu dihidangkan gelak ketawa dalam Cinta Kau dan Aku, seterusnya, dijamu dengan kehebatan Lafazkan Kalimah Cintamu dan sekarang 7 Hari Mencintaiku. Waaaaaaao !

Tajuk pun da WHOA ! Da agak lama buku ni keluar, tapi saya baru plak nak update. Hm, yerla.. Sibuk memanjangkan. Nak baca pon tak sempat lagi ni. Tapi dalam keluaran terbaru dari SR Publication ni agak berkelainan sedikit..

Sebelum ni kali kite tengok, kebanyakkan watak yang dicipta adalah berat kepada watak heroinnya. Yer la, asyek perempuan je yang banyak berkorbankan. Tapi realitinya memang cam tu kooot ? Opps !

Tapi dalam novel ni, lelaki yang diberti tanggungjawab tuk menjadi tunjang pada novel ni. Joooom, belek sinopsisnya !




Sinopsis :



Khuzairi, dalam diam mencintai gadis bernama Mia Adriana. Cinta pandang pertama menjadikan dia seorang perindu yang setia. Namun sifat angkuh dan sombong gadis ini menyebabkan Khuzairi tidak pernah walau sebesar hama jua menyimpan impian untuk memilikinya.

“Kau ni memang dasar jantan tak sedar diri tau. Kau memang saja nak cari pasal dengan aku kan? Hei Khuzairi kau dengar sini. Kau tu budak kampung yang tak sedar diri! Tapi ada hati nak kahwin dengan anak orang kaya! Sedar-sedarkanlah diri kau tu. Kau tak layak langsung nak berdamping dengan akulah. Kau nak aku bawak cermin ke suluhkan muka kau. Buat tak reti bahasalah pulak. Aku harap lepas ni kau akan ingat kata-kata aku ni sampai mati! So…apa kata kau berambus sekarang! Kau pergi balik jaga kambing-kambing kau sebab kat situ baru betul tempat kau!”

Aduhai! Angkuh sungguh kata-katanya. Bungkam seketika Khuzairi mendengarnya. Jauh di sudut hati dia mula bertanya, sampai bila dia mampu untuk terus menahan makian dan hinaan yang di lemparkan oleh gadis ini? Sudah lalikah telinganya? Sudah matikah perasaannya? Tidak ke dia kecewa? Tidakkah dia terluka? Khuzairi mengangguk perlahan.

“Ya, aku juga manusia biasa, aku ada hati dan perasaan, tapi aku tidak mampu untuk berbuat apa-apa, demi satu amanah aku harus menelannya, demi satu amanah aku harus terus bersabar….”

Amanah? Amanah siapa yang di genggam oleh Khuzairi itu, sehingga dia sanggup mengheret dirinya ke kancah derita?

Lupakah Mia Adriana, hidup ini bagaikan putaran roda, satu waktu keangkuhan dan kesombongan itu akan memamah dirinya sendiri. Berdoalah, di kala keinsafan menjelma nanti, cinta lelaki bernama Khuzairi ini belum terpadam lagi buat dirinya.



So, jom kite ikuti kisah nye ! ;) 

No comments:

Post a Comment